Sunday, June 10, 2012

SUCI #2

Karena ini dini hari, dan saya udah mulai ngefly tapi tetep pengen nulis, jadi saya nulis yang ringan-ringan aja ya.

Stand Up Comedy Indonesia #2

Akhir-akhir ini saya jadi ngikutin yang satu ini gara-gara si Ibu. Dulunya sih saya udah suka ngeliat comic comic gitu, tapi nggak pernah ngikutin kompetisi SUCI. Biasanya cuma liat di Open Mic, pernah juga liat Koper, atau pait-paitnya paling saya browsing video stand up-nya Raditya Dika di youtube.

Sekarang SUCI #2 udah jadi 4 besar. Baru aja tadi di Kompas TV saya liat acaranya. Ini 5 besarnya:
Dhika, Gilang, Kemal, GePamungkas, Topeng

Sekarang yang tersisa tinggal Gilang, Kemal, Ge, sama Topeng.

Sebelumnya saya udah pernah liat Kemal, Dhika sama Ge di luar SUCI sih, jadi saya udah ada first impression ke mereka bertiga. Terus juga udah pernah sekali ngeliat mereka berlima stand up bareng diluar SUCI, tapi saya lupa apa nama acaranya. Dari situ saya dapet 2 kesan pertama: Pertama, bahwa Dhika itu lucu dan bully-able banget, jadi saya suka. Kedua, bahwa Kemal itu cuma anak gaul songong yang pengen ngeksis lewat jalur comic tapi gak lucu.

Gilang, Dhika (tengah), Topeng (bawah), Ge (atas), Kemal
 
Gara-gara pertama kali ngeliat mereka itu, saya jadi suka sama Dhika dan Ge. Dan saya jadi nggak suka sama Kemal.

Nah kemudian, saya tadi liat SUCI #2. Dan dengan tidak loyalnya, prinsip saya goyah (halah). Saya cuma sempet liat mulai dari puteran 1 bagian terakhir. Ya. Si Kemal.

Saya baru menyadari bahwa dia itu bukan anak songong yang cari eksis, tapi anak idiot polos yang ngomong seadanya diatas panggung. Enggaklah. Pokoknya dia kalo kata juri absurd banget. Jadi emang gaya stand up-nya dia begitu. Terus, dia itu terlihat sangat bongong sekali. Materinya bisa acak-acakan dan ngomongnya random banget, tapi kok saya ketawa ya -_- Sebenernya saya tau, keabsurd-an dia diatas panggung itu bukan semata-mata spontanitas. Dia nyusun itu, dia ngonsep itu, setiap celetukannya dan materinya. Tapi mungkin karena gaya penyampaiannya yang blak-blakan, bikin dia terlihat idiot dan melucu dengan keidiotannya itu, padahal sebenernya enggak. Mana ada gitu comic yang ketawa sendiri dengan polosnya setelah dia nyelesaiin jokenya kalo bukan Kemal.

Dan di acara ini saya juga liat gimana juri, penonton, presenter dan temen sesama comic ngerespon dia. Dia selalu dapet respon yang berbeda, kayak keidiotannya itu selalu punya tempat di hati para juri, host dan penonton gitu. Bahkan setelah saya browsing video di youtube, comic comic yang lain juga selalu lucu kalo pake materi tentang Kemal. Nggak cuma itu, kalo kamu ketik nama lengkap Kemal di google, yang kamu dapet setelah situs jejaring sosial milik Kemal adalah, deretan blog-blog cewek-cewek labil yang mengulas tentang siapa? Ya Kemal. Sensasional banget ya? Ganteng enggak, pinter juga enggak.


Tapi saya akui, emang dia lucu. Silahkan cari di youtube. Lucu banget. Dan sebenernya nggak cuma Kemal. Saya tadi ketawa ngakak banget waktu Ge ngomongin soal bulu ketek, sama pas Gilang ngejoke tentang therapist. Gara-gara mereka semua, saya jadi tau indahnya nonton Stand Up Comedy. Terus gali materi yang lebih oke lagi Topeng, Gilang, Kemal, Ge! Biar minggu depan saya bisa lebih ketawa lagi hehehe hidup comic Indonesia!

No comments:

Post a Comment